Inilah Ketentuan Zakat Mal yang Harus Dikeluarkan

 

ZAKAT merupakan salah satu bagian dari rukun Islam yang lima. Sebagaimana disebutkan dalam hadis riwayat muttafaqun alaihi yang artinya: “Islam didirikan diatas lima dasar: Mengikrarkan bahwa tidak ada tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah, mendirikan shalat, membayar zakat, menunaikan haji, dan berpuasa pada bulan Ramadhan.” (HR Muttafaq ‘alaih)


Oleh karena itu, setiap muslim harus menunaikan zakat. Hal itu dimaksudkan untuk menyucikan harta. Ini tertuang dalam firman Allah:


“Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka dan berdoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketentraman jiwa bagi mereka. Dan Allah maha mendengar lagi maha mengetahui.” (Q.S At-Taubah ayat 103)


Sesuatu yang dapat disebut dengan harta (mal) adalah jika memenuhi 2 (dua) syarat, yaitu:


a. Dapat dimiliki, disimpan, dihimpun, dikuasai


b. Dapat diambil manfaatnya sesuai dengan ghalibnya. Misalnya rumah, mobil, ternak, hasil pertanian, uang, emas, perak, dll.


Dalam Islam dikenal bebebapa jenis zakat, salah satunya adalah zakat mal. Zakat jenis ini dikenai atas harta seseorang yang sudah mencapai nishab (jumlah tertentu menurut ketentuan syariat). Dalilnya adalah Alquran surat At Taubah ayat 34-35:


وَالَّذِينَ يَكْنِزُونَ الذَّهَبَ وَالْفِضَّةَ وَلاَ يُنفِقُونَهَا فِي سَبِيلِ اللّهِ فَبَشِّرْهُم بِعَذَابٍ أَلِيمٍ. يَوْمَ يُحْمَى عَلَيْهَا فِي نَارِ جَهَنَّمَ فَتُكْوَى بِهَا جِبَاهُهُمْ وَجُنوبُهُمْ وَظُهُورُهُمْ هَـذَا مَا كَنَزْتُمْ لأَنفُسِكُمْ فَذُوقُواْ مَا كُنتُمْ تَكْنِزُونَ


Artinya: “Dan orang-orang yang menyimpan emas dan perak dan tidak menafkahkannya pada jalan Allâh, maka beritahukanlah kepada mereka (bahwa mereka akan mendapat) siksa yang pedih. Pada hari dipanaskan emas dan perak itu dalam neraka Jahannam, lalu dahi, lambung dan punggung mereka dibakar dengannya, (lalu dikatakan) kepada mereka: “Inilah harta bendamu yang kamu simpan untuk dirimu sendiri, maka rasakanlah sekarang (akibat dari) apa yang kamu simpan itu”. (QS. at-Taubah [9]: 34-35)


Jadi, zakat ketentuan zakat mal itu hanya berlaku pada harta tertentu. Adapun syarat harta yang membuatnya menjadi wajib untuk dikeluarkan zakatnya adalah sebagai berikut:


Syarat-syarat Kekayaan yang Wajib Zakat


a. Milik Penuh (Almilkuttam)


Harta tersebut berada dalam kontrol dan kekuasaan pemiliknya secara penuh, dan dapat diambil manfaatnya secara penuh. Harta tersebut didapatkan melalui proses pemilikan yang dibenarkan menurut syariat islam, seperti : usaha, warisan, pemberian negara atau orang lain dan cara-cara yang sah. Sedangkan apabila harta tersebut diperoleh dengan cara yang haram, maka zakat atas harta tersebut tidaklah wajib, sebab harta tersebut harus dibebaskan dari tugasnya dengan cara dikembalikan kepada yang berhak atau ahli warisnya.


b. Berkembang


Harta tersebut dapat bertambah atau berkembang bila diusahakan atau mempunyai potensi untuk berkembang.


c. Cukup Nishab


Harta tersebut telah mencapai jumlah tertentu sesuai dengan ketetapan syara’. sedangkan harta yang tidak sampai nishabnya terbebas dari Zakat


d. Lebih Dari Kebutuhan Pokok (Alhajatul Ashliyah)


Kebutuhan pokok adalah kebutuhan minimal yang diperlukan seseorang dan keluarga yang menjadi tanggungannya, untuk kelangsungan hidupnya. Artinya apabila kebutuhan tersebut tidak terpenuhi yang bersangkutan tidak dapat hidup layak. Kebutuhan tersebut seperti kebutuhan primer atau kebutuhan hidup minimum (KHM), misal, belanja sehari-hari, pakaian, rumah, kesehatan, pendidikan, dsb.


e. Bebas Dari Hutang


Harta yang harus dikeluarkan zakatnya adalah harta yang sudah bersih dari hutang, atau sudah dipotong hutang. Orang yang mempunyai hutang yang menyebabkannya mengurangi nishab, maka harta tersebut terbebas dari zakat.


f. Berlalu Satu Tahun (Al-Haul)


Maksudnya adalah bahwa pemilikan harta tersebut sudah belalu satu tahun. Persyaratan ini hanya berlaku bagi ternak, harta simpanan dan perniagaan. Sedang hasil pertanian, buah-buahan dan rikaz (barang temuan) tidak ada syarat haul.


No comments:
Write komentar