Hukum Tinju, Adu Banteng, dan Gulat Bebas Menurut Pandangan Islam

 

Tinju dan adu banteng termasuk perbuatan mungkar yang diharamkan; karena dalam bertinju bisa mengakibatkan mudharat yang banyak dan bahaya besar, dan dalam adu banteng merupakan penyiksaan terhadap binatang dengan cara yang tidak benar. Adapun gulat bebas yang tidak mengandung bahaya, tidak menyakiti dan tidak membuka aurat, maka hukumnya boleh; berdasarkan hadits gulatnya Rasulullah shalallahu alaihiwasalam bersama Yazid bin Rukanah, maka Rasulullah shalallahu alaihiwasalam mengalahkannya. (HR. Abu Daud, al-Libas, (4078); at-Tirmidzi dalam al-Libas (1785), dan hadits mempunyai syahid dalam riwayat al-Baihaqi (10/18), yang dijadikan hadits hasan dengannya.)


Juga karena asal hukum seperti ini adalah boleh kecuali yang diharamkan oleh syara' yang suci. Telah keluar dari Lembaga Fikih Islam yang bernaung di bawah Liga Dunia Islam, fatwa yang menetapkan haramnya tinju dan adu banteng karena alasan yang telah kami sebutkan di atas. Fatwa tersebut berbunyi:


Segala puji hanya bagi Allah. Rahmat dan kesejahteraan semoga tercurah kepada seseorang yang tidak ada nabi sesudahnya, pemimpin dan Nabi kita Muhammad shalallahu alaihiwasalam Amma ba'du:


Sesungguhnya dewan Lembaga Fikih Islam yang bernaung di bawah Liga Dunia Islam dalam pertemuannya yang ke sepuluh, yang dilaksanakan di kota Makkah al- Mukarramah dari hari Sabtu 24 Shafar 1408 H yang bertepatan dengan tanggal 17 Oktober 1987 M hingga hari Rabu, 28 Shafar 1408 H bertepatan dengan tanggal 21 Oktober 1987 M telah membahas masalah tinju dan gulat bebas dari sudut pandang sebagai olah raga yang dibolehkan.


Demikian pula adu banteng yang biasanya dilaksanakan di beberapa negara asing. Apakah boleh dalam hukum Islam atau tidak?


Setelah membahas persoalan ini dari berbagai sudut pandangnya dan berbagai akibat yang terungkap dari berbagai macam hal yang dipandang sebagai bagian dari olah raga ini, serta menjadi program siaran televisi yang berbagai negara Islam dan lainnya.


Setelah meneliti terhadap kajian yang diberikan pada persoalan ini, dengan memberikan tugas kepada Dewan Lembaga dalam pertemuan sebelumnya dari sudut pandang para dokter spesialis, dan setelah meneliti hasil sensus/survei yang diberikan sebagian mereka tentang peristiwa sebenarnya di dunia sebagai dampak pertandingan tinju, dan yang disaksikan di televisi berupa korban gulat bebas, Dewan mengambil keputusan sebagai berikut:


Pertama: Tinju


Dewan Lembaga melihat secara konsensus (ijma') bahwasanya pertandingan tinju yang disebutkan, yang telah dilakukan latihan di lapangan- lapangan olah raga dan pertandingan di negara kita pada saat ini, adalah latihan yang diharamkan dalam syari'at Islam; -


karena hal itu dilakukan atas dasar membolehkan menyakiti lawan tandingnya, sakit yang berlebihan di tubuhnya. Terkadang mengakibatkan kebutaan, luka parah atau kerusakan permanen di otak, atau patah yang parah, atau membawa kematian, tanpa adanya beban tanggung jawab kepada yang memukul, serta kegembiraan mayoritas pendukung yang menang, bergembira terhadap penderitaan yang lain. Ia adalah perbuatan yang diharamkan, serta ditolak seluruhnya atau sebagiannya dalam hukum Islam karena firman Allah


"Dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan." ( Al-Baqarah :195).


dan firmanNya,


"Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama suka diantara kamu. Dan janganlah kamu membunuh dirimu; sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu." ( An-Nisa':29).


Dan sabda Nabi shalallahu alaihiwasalam


"Tidak boleh membahayakan diri sendiri dan tidak boleh membahayakan orang lain." (HR. Ibnu Majah dalam al-Ahkam (2340))


Berdasarkan dalil- dalil itulah, para ulama menegaskan bahwa orang yang menghalalkan darahnya kepada orang lain dan berkata kepadanya, 'bunuhlah saya', tidak boleh membunuhnya. Jika ia melakukannya, ia harus bertanggung jawab dan mendapatkan hukuman (qishash atau diyat, pent.).


Berdasarkan hal itulah, Lembaga menetapkan bahwa tinju ini tidak boleh dinamakan olah raga dan tidak boleh mempelajarinya (berlatih); karena pengertian olah raga adalah berdasarkan latihan, tanpa menyakiti atau membahayakan. Wajib dihilangkan dari program olah raga daerah, dan ikut serta dalam pertandingan dunia. Sebagaimana Dewan juga menetapkan tigak boleh menayangkannya di program televisi agar generasi muda tidak belajar perbuatan buruk ini dan berusaha menirunya.


Kedua: gulat bebas


Adapun gulat bebas yang membolehkan bagi setiap petarung menyakiti yang lain dan membahayakannya. Sesungguhnya Dewan melihat bahwa di dalamnya adanya kemiripan yang sangat serupa dengan tinju yang telah disebutkan, sekalipun berbeda bentuk. Karena semua kekhawatiran syara' yang disinggung dalam tinju juga ada dalam pertandingan gulat bebas yang terjadi dalam pertandingan, dan hukumnya sama- sama haram.


Adapun jenis- jenis lainnya berupa gulat yang berlatih hanya semata- mata olah raga tubuh dan tidak diperbolehkan padanya menyakiti, maka hal itu hukumnya boleh dan dewan tidak melihat adanya larangan dari latihan tersebut.


Ketiga: adu banteng


Adapun adu banteng yang biasa dilaksanakan di sebagian negara di dunia, yang mengkibatkan pembunuhan sapi/ anteng dengan kepandaian sang pelatih (matador) menggunakan senjata, ia juga termasuk yang diharamkan secara syara' dalam hukum Islam; karena membawa kepada pembunuhan binatang lewat penyiksaan dengan cara menancapkan anak panah di tubuhnya. Pertandingan ini juga banyak mengakibatkan pembunuhan sapi atas sang matador.


Pertandingan ini adalah perbuatan liar yang ditolak syari'at Islam yang disabdakan Rasulnya dalam hadits shahih,


"Disiksa seorang perempuan karena seekor kucing yang dipenjarakannya hingga mati. Maka ia masuk neraka, ia tidak memberinya makan dan minum saat memenjarakannya, dan tidak pula dia melepasnya sehingga ia bisa mencari makan dari rerumputan bumi."  (Bukhari, dalam Ahadits al-Anbiya' (3482); Muslim dalam as-Salam (2242).)


Apabila penahanan terhadap kucing ini mengakibatkan masuknya ke dalam neraka di hari kiamat, maka bagaimana kondisi orang yang menyiksa banteng dengan senjata hingga mati.


[ Majmu Fatawa Ibnu Baz - hal 410 - Syaikh Bin Baz. ]

Tidak ada komentar:
Write komentar