Aman itu Nikmat yang Harus Dijaga

 

Allah menjamin jika manusia berusaha untuk menghitung nikmat Allah, niscaya mereka tidak akan mampu melakukannya. Walaupun menghitungnya dengan kelipatan puluhan.

Allah berfirman,

“Dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) dan segala apa yang kamu mohonkan kepadanya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu meng-hinggakan-nya. Sesungguhnya manusia itu, sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah).” (QS. Ibrahim: 34)

Ada dua istilah menghitung pada ayat di atas, ta’did  dan ihsha’ . Ta’did artinya menghitung dengan metode satuan. Satu dihitung satu. Sedangkan ihsha’ ini perhitungan dengan metode kelipatan 10. Sejumlah 10 dihitung satu. Dan Allah tegaskan, keduanya tidak bisa dilakukan manusia.

Terlebih masih banyak nikmat Allah yang barangkali tidak perlu terbesit dalam diri kita bahwa itu nikmat. Karena kita sudah sangat sering mendapatkannya, sehingga kita tidak merasa bahwa itu bagian dari nikmat.

Diantara nikmat itu adalah nikmat aman…

Nikmat, ketika kita bisa merasakan kenyamanan dalam beraktivitas…

Nikmat , ketika kita bisa merasakan hidup tanpa tekanan…

Nikmat, ketika kita bisa keluar rumah tanpa takut dari gangguan…

Sungguh ini nikmat luar biasa…

Ketika kita memiliki mobil bagus… kemudian mobil itu kita parkir di tempat yang jauh dari jangkauan kita, sementara di daerah itu terkenal sering terjadi curanmor, pasti kita tidak bisa nyaman. kita akan dihantui rasa takut, cemas, resah, jangan-jangan ada yang mencuri mobil kita. Meskipun kita sudah melengkapinya dengan pengamanan.

Ketika kita mengalami itu, ada sebagian nikmat aman yang dicabut.

Kita juga bisa melihat, ketika ada pejabat yang kemana-mana dihantui rasa takut, jangan-jangan ada rakyatnya yang mengancam nyawanya… betapa dia kehilangan nikmat itu. Untuk bisa beristirahat, dia harus mengeluarkan banyak dana untuk keamanan.

Sementara rakyatnya ada tukang becak yang dia bisa tidur nyenyak di atas becaknya tanpa perasaan takut… Siapa yang lebih merasakan nikmat aman..?

Dalil bahwa Aman itu Nikmat

Pertama, janji Allah untuk orang mukmin yang soleh akan mendapatkan jaminan keamanan

“Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan kezaliman (syirik), mereka itulah yang mendapat keamanan dan mereka itu adalah orang-orang yang mendapat petunjuk.” (QS. al-An’am: 82)

Allah menjanjikan orang beriman yang tidak mencampuri imannya dengan kedzaliman, mareka mendapat 2 hal: keamanan dan hidayah.

Yang dimaksud, tidak mencampuri imannya dengan kedzaliman adalah tidak berbuat syirik dan menghindari semua maksiat yang merupakan lawan dari iman. Itu artinya, keamanan dan hidayah keduanya adalah nikmat.

Kedua, Allah memerintahkan orang kafir Quraisy untuk masuk islam karena telah mendapat nikmat aman

Allah berfirman,

hendaklah mereka menyembah Tuhan Pemilik rumah ini (Ka’bah). Yang telah memberi makanan kepada mereka untuk menghilangkan lapar dan mengamankan mereka dari ketakutan. (QS. Quraisy: 3-4)

Ada banyak nikmat yang Allah berikan untuk orang Quraisy. Tapi nikmat yang Allah jadikan alasan untuk memerintahkan mereka agar mau masuk islam, Allah sebutkan nikmat aman dan makanan.

Ketiga, Manusia punya aman, ibarat memiliki seisi dunia.

Dalam hadis dari Ubaidillah bin Mihshan radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Siapa yang pagi hari dalam kondisi aman jiwanya, sehat raganya, dan dia punya bahan makanan cukup di hari itu, seolah-olah dunia telah dikumpulkan untuknya.” (QS. Turmudzi 2346, Ibn Majah 4280, dan dihasankan al-Albani)

Subhanallah… memiliki 3 nikmat ini, ibarat memiliki dunia seisinya. Padahal ketiga nikmat jarang kita merasa bahwa itu nikmat.

Jaga Nikmat itu….

Sesuatu yang berharga, tidak boleh kita sia-siakan. Apalagi kita hilangkan. Karena itulah, kita diperintahkan untuk menjaganya.

Allahu a’lam.

Oleh

Ustadz Ammi Nur Baits

Tidak ada komentar:
Write komentar